SETAN NOW!

Judul setan jaman now mukasuiknyo adalah ulah dan karajo setan maso kini. Setan makluk jahek nan bantuk kajahatannyo menyasuaikan pulo jo kamajuan tehnologi nan sagalo internet kini ko. Setan itu sajak ado nabi inyo alah ado pulo. Sajak maso nabi Adam sampai zaman now kini ko karajo setan tatap merusak, mangoda dan manyasekan manusia.  Seperti nan disabuik  Allah SWT dalam firmannyo di bawahko.

وَكَذٰلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيٰطِيْنَ الْاِنْسِ وَالْجِنِّ يُوْحِيْ بَعْضُهُمْ اِلٰى بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُوْرًا ۗ وَلَوْ شَآءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوْهُ فَذَرْهُمْ وَمَا يَفْتَرُوْنَ

Aratinyo: “Dan demikianlah untuk setiap Nabi Kami menjadikan musuh yang terdiri dari setan-setan manusia dan jin, sebagian mereka membisikkan kepada sebagian yang lain perkataan yang indah sebagai tipuan. Dan kalau Tuhanmu menghendaki, niscaya mereka tidak akan melakukannya, maka biarkanlah mereka bersama apa (kebohongan) yang mereka ada-adakan.” (QS. Al-An’am 6: Ayat 112)

Isi pokok dari ayat di ateh ko adalah sagalo Nabi dan saluruh pambaok “kebenaran” musuh utamanyo adalah setan. Setan itu lawan dari satiok kabanaran. Kabanaran dan ditantang setan itu tabuka atau tersambunyi. Setan itu muncul ado nan babantuk mahluk haluih banamo  jin dan ado pulo nan barupo manusia. Manusia setan itu pado umumnyo baparagai setan.

Dalam ayat iko juo dijalehan caro dan strategi setan malakuan penyasekan malalui  zukhrufil qaul artinyo  lnyo (si setan) jo  kata manih nan barisi racun tipu muslihat. Kato indah, rancak dan mamukaiu saparti  puisi, nyanyian, sastra lalu isi kato nyo marusak jiwa manusia. Sagala jinih kebudayaan nan mambawo sasek barasal dari setan.

Setan nan basifaik makhluk halus seperti iblis dan jin mako dianjurkan untuk minta perlindungan kepada Allah swt. Saat akan mambaco  al-Quran diperintahkan kito untuk berlindung diri jo mambaco tauzu. Allah SWT berfirman:

فَاِذَا قَرَأْتَ الْقُرْاٰنَ فَاسْتَعِذْ بِاللّٰهِ مِنَ الشَّيْطٰنِ الرَّجِيْمِ

Aratinyo: Apabila engkau (Muhammad) hendak membaca Al-Qur’an, mohonlah perlindungan kepada Allah dari setan yang terkutuk.” (QS. An-Nahl 16:: 98)

Setan now adolah siapo sajo  baik urang pribadi, kalompok, organisasi, partai dan pamarintahan sakalipun yg karajo nyo ghurur. Ghurur itu maknanyo palsu, duto dan tidak dapek uji kabanarannyo. Pemalsuan, kepalsuan, pambohongan, tipu tepok, rekayasa buruk dan sagalo bantuk kerusakan yg direncanakan adalah wujud dari setan now.

Setan jaman  now itu tujuan akhir kinerjanyo adalah  ghurur bohong, palsu dan membawa kerusakan dan kehancuran kebaikan. Setan now berkembang luas dari orang per orang manjadi setan sistim. Sistim hukum setan muncul dlm mafia hukum, jual beli hukum, hukum tumpul ke ateh, tajam ka bawah. Hukum sasuai salero adalah setan now.

Pada akhir ayat di ateh Allah swt manunjukan caro manghadapi setan nan alah moderen pulo. Nan partamo pakuek hubungan diri dengan Allah swt jo caro ibadah dan dzikir. Setan pasti jauh larinyo kalau manusia ba ibadah, mandoa dan ba dzikir. Manyandarkan dan magokohkan diri dengan Allah swt adalah caro tapek malawan setan nan haluih nan basarang di diri kito. Sadangkan setan nan manjadi sistim Ia tidak mapan lai jo ayat, caronyo ganti sajo jo nan elok.

Caro nan kaduo, malawan godaan atau tipu daya setan adalah dengan manjauhi sagalo program jahek setan. Jaan agiah kesempatan untuak ikuik marusak kebaikan jo kebenaran. Jaan diagiah  peluang keburukan dan kejahatan untuk hidup di sekitar kito.

Nan katigo, setan now dapek dikurangi pangaruhnyo saat masyarakat tahu kejahatannyo. Mambuka sagalo kajahatan sampai tuntas adalah caro mengurangi atau malah bisa manghabihkan setan jaman now. Siapo pun urang yang malindungi nan jahek itu samo jo setan.

Akhirnyo, sabagai kesimpulan dapek ditegaskan bahwa setan now kini alah muncul dalam bentuk perilaku, sifat dan karakter orang-orang modern yang tidak mangindahkan norma, nilai dan ajaran yang baik. Setan now juo muncul dalam wujud sistim pada institusi yg menipu, mengelabui dan merusak. Sistim demokrasi, kebebasan dan kesewenangan adalah wujud nyata setan now. Semoga kito mangarati caro malawan setan now.

Sumber ilustrasi: pinterest.com

Facebook Comments

About the author

mm
Prof. Dr. Duski Samad, M.Ag

Prof. Dr. Duski Samad, M.Ag, Ketua MUI Kota Padang, merupakan dosen dan guru besar di UIN Imam Bonjol. Tulisannya tersebar di beberapa media cetak dan aktif mengelola Duski Samad Institute. Salah satu bukunya yang sudah terbit, Konseling Sufistik (Grafindo Press Jakarta; 2017)