GADANG JIWA

unplash.com

Bangunlah jiwanya, bangunlah badannya untuk Indonesia Raya.

Itu bunyi salah satu bait dalam lagu Indonesia Raya. Hebat dan dalam makna kato nan di pilih oleh pambuek lagu kabangsaan Indonesia, Wage Rudolf Soepratman, untuk menjadi cito-cito dan harapan nan ka di tuju oleh saluruh rakyat Indonesia. Mambangun jiwa harus labiah di dahulukan dari pado mambangun badan, karano jiwa adalah pangerak badan, badan hanya manarimo parintah dari jiwa. Badan gadang alun tantu dapek membuek jiwa kuat dan hebat, sabaliaknyo jiwa nan gadang jaleh akan mambao badan kuek dan bahagia.

Jiwa gadang nan di maksuik dalam tulisan iko adalah menjadian jiwa dapek manarimo kanyataan nan tajadi, dapek pulo menahan diri dari nan ka marusaknyo, sarato dapek pula mambuek rencana jo kegiatan untuk meningkek an keberadaan manusia sebagai makhluk nan mulia. Jiwa nan gadang bisa maantaan manusia itu manjadi urang nan dapek hiduik basamo-samo dengan baik dan sanang. Jiwa gadang adalah syarat untuk bisa hidup damai dan rukun di kaluarga, lingkungan dan pergaulan salaweh-lawehnyo. Baitu juo hubungan jo Allah Tuhan saluruh alam

Al-Qur’an sebagai padoman hidup urang Islam manarangkan bahwa parubahan hiduik manusia itu adalah sunnatulah nan pasti indak dapek di ubah jo diganti. Manusia lahiae ka dunia malalui jalan ibu jo bapak, sajak dari alam rahim, maso bayi, anak-anak, masa mudo, maso tuo dan akhirnya maningga dunia, telah di tantukan tugeh perkembangannya. Dalam ilmu jiwa ado namonya tugas perkembangan, yaitu keadaan yang di lalui dalam maso-maso parkembangan jiwa dan badannyo. Maso ketek, maso mudo, maso tuo dan maso renta sampai maningga perkembangan dari wakatu ka waktu tidaklah samo.

وَوَصَّيۡنَا ٱلۡإِنسَٰنَ بِوَٰلِدَيۡهِ إِحۡسَٰنًاۖ حَمَلَتۡهُ أُمُّهُۥ كُرۡهٗا وَوَضَعَتۡهُ كُرۡهٗاۖ وَحَمۡلُهُۥ وَفِصَٰلُهُۥ ثَلَٰثُونَ شَهۡرًاۚ حَتَّىٰٓ إِذَا بَلَغَ أَشُدَّهُۥ وَبَلَغَ أَرۡبَعِينَ سَنَةٗ قَالَ رَبِّ أَوۡزِعۡنِيٓ أَنۡ أَشۡكُرَ نِعۡمَتَكَ ٱلَّتِيٓ أَنۡعَمۡتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَٰلِدَيَّ وَأَنۡ أَعۡمَلَ صَٰلِحٗا تَرۡضَىٰهُ وَأَصۡلِحۡ لِي فِي ذُرِّيَّتِيٓۖ إِنِّي تُبۡتُ إِلَيۡكَ وَإِنِّي مِنَ ٱلۡمُسۡلِمِينَ ١٥

Artinya: Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila Dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdoa: “Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan Sesungguhnya aku Termasuk orang-orang yang berserah diri”. (QS. al-Ahqaf/46:15).

Dalam surek al- Hajj ayat nan 5 di pakuaik bahwa manusia ado di dunia dalam parjalanan nan batahap-tahap. Mulai dari maso awal kajadian dari saripati tanah, manjadi sperma, darah, daging, diletakkan dalam rahim, ado nan maningga waktu ketek, dewasa dan ado pula nan tuo renta sehinggo indak tahu seketek juo lai. Kehidupan manusia saparti tumbuh-tumbuhan dari tumbuah, gadang, tuo dan akhirnyo gugur. Iko adalah tando nyato bahwa akhirat itu pasti adonyo.

يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ إِن كُنتُمۡ فِي رَيۡبٖ مِّنَ ٱلۡبَعۡثِ فَإِنَّا خَلَقۡنَٰكُم مِّن تُرَابٖ ثُمَّ مِن نُّطۡفَةٖ ثُمَّ مِنۡ عَلَقَةٖ ثُمَّ مِن مُّضۡغَةٖ مُّخَلَّقَةٖ وَغَيۡرِ مُخَلَّقَةٖ لِّنُبَيِّنَ لَكُمۡۚ وَنُقِرُّ فِي ٱلۡأَرۡحَامِ مَا نَشَآءُ إِلَىٰٓ أَجَلٖ مُّسَمّٗى ثُمَّ نُخۡرِجُكُمۡ طِفۡلٗا ثُمَّ لِتَبۡلُغُوٓاْ أَشُدَّكُمۡۖ وَمِنكُم مَّن يُتَوَفَّىٰ وَمِنكُم مَّن يُرَدُّ إِلَىٰٓ أَرۡذَلِ ٱلۡعُمُرِ لِكَيۡلَا يَعۡلَمَ مِنۢ بَعۡدِ عِلۡمٖ شَيۡ‍ٔٗاۚ وَتَرَى ٱلۡأَرۡضَ هَامِدَةٗ فَإِذَآ أَنزَلۡنَا عَلَيۡهَا ٱلۡمَآءَ ٱهۡتَزَّتۡ وَرَبَتۡ وَأَنۢبَتَتۡ مِن كُلِّ زَوۡجِۢ بَهِيجٖ ٥

Artinyo: Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dari kubur), Maka (ketahuilah) Sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan Kami tetapkan dalam rahim, apa yang Kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur- angsur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (adapula) di antara kamu yang dipanjangkan umurnya sampai pikun, supaya Dia tidak mengetahui lagi sesuatupun yang dahulunya telah diketahuinya. dan kamu Lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah.

Dalam surek a-l Mukmin (40) ayat 67 di sabuik an pulo tentang parjalanan hidup manusia dari alam rahim, alam kehidupan, tuo renta dan wafat;

هُوَ ٱلَّذِي خَلَقَكُم مِّن تُرَابٖ ثُمَّ مِن نُّطۡفَةٖ ثُمَّ مِنۡ عَلَقَةٖ ثُمَّ يُخۡرِجُكُمۡ طِفۡلٗا ثُمَّ لِتَبۡلُغُوٓاْ أَشُدَّكُمۡ ثُمَّ لِتَكُونُواْ شُيُوخٗاۚ وَمِنكُم مَّن يُتَوَفَّىٰ مِن قَبۡلُۖ وَلِتَبۡلُغُوٓاْ أَجَلٗا مُّسَمّٗى وَلَعَلَّكُمۡ تَعۡقِلُونَ ٦٧

Artinyo:  Dia-lah yang menciptakan kamu dari tanah kemudian dari setetes mani, sesudah itu dari segumpal darah, kemudian dilahirkannya kamu sebagai seorang anak, kemudian (kamu dibiarkan hidup) supaya kamu sampai kepada masa (dewasa), kemudian (dibiarkan kamu hidup lagi) sampai tua, di antara kamu ada yang diwafatkan sebelum itu. (kami perbuat demikian) supaya kamu sampai kepada ajal yang ditentukan dan supaya kamu memahami(nya).

Dari tigo ayat di ateh dapat diambik kasimpulan bahwa urang nan gadang jiwa nyo ado 5 (limo) tando-tando kahidupan nan di lakukan satiok saat. Nan Partamo, sadar, paham dan malakukan caro hiduik manghormati dan salalu ba bauek baik kapado kaduo urang tuonyo. Keberadaan urang tuo, ibu jo bapak, sebagai perantara kelahiran manusia haruslah di hormati dan salalu sagalo anak-anaknyo wajib babuek baik kapado ibu nan alah malahiean, manyusuan duo tahun dan mangasuh sampai maso dewasa. Nan kaduo, satelah dewasa, umur alah ampek puluh tahun maka paralu diperhatikan jiwa nan juo harus gadang pulo. Tando urang nan lai gadang jiwanyo, bersyukur terhadap kehidupan dan baterimo kasih kapado ibu bapak.

Nan katigo, gadang jiwa itu dapep pulo diliek dari sikap dan praktek hiduik nan lain amuah  beramal saleh nan disanangi urang. Artinyo amal dan karajo baik nan nyo lakukan tidak hanyo untuk kebaikan inyo pribadi tetapi juo mamperbaiki urang lain nan disekitarnyo, bangsa dan negara. Nan ka ampek, manusia nan gadang jiwanyo tu adalah yang salalu mambarian kebaikan kepado kaluarga. Kesadarannyo bahwa kaluarga, anak, isteri dan karib karabat adalah urang nan paling dahulu dibarikan parhatian dan itu tanggung jawab kehidupan. Nan ka limo dewasa jiwa dibuktikan dengan tahu kalamahahn, kasalahan diri sendiri dan amuah mangakui katelodoran (ba taubat) disartai taruih bausaho manjadi urang muslim yang sapanuhnyo.

Akhirnyo dapek dikatokan bahwa gadang badan alun tantu gadang jiwa. Sadangkan gadang jiwa akan mambuek badan digadangkan urang. Ba usaho mangadang an jiwa dengan iman, ilmu, amal dan baraja dari pangalaman urang nan dahulu. Perubahan hiduik manusia indak bisa di tahan doh, lahir, ketek, mudo, tuo dan mati pasti tibo. Sadarilah wahai manusia nan cadiak pandai, kato nabi ma ingek mati adalah salah satu tando manusia nan paling cadiak dan mulia. Semoga kito ba usaho manjadi urang nan gadang jiwa, sehingga mudah mahadoki hiduik nan batambah kareh dan sulit di masa nan ka tibo. Fastabiqul khairat.

  1. 28052018. 12 Ramadhan 1439H.
Facebook Comments

About the author

mm
Prof. Dr. Duski Samad, M.Ag

Prof. Dr. Duski Samad, M.Ag, Ketua MUI Kota Padang, merupakan dosen dan guru besar di UIN Imam Bonjol. Tulisannya tersebar di beberapa media cetak dan aktif mengelola Duski Samad Institute. Salah satu bukunya yang sudah terbit, Konseling Sufistik (Grafindo Press Jakarta; 2017)