mm

AuthorProf. Dr. Duski Samad, M.Ag

Prof. Dr. Duski Samad, M.Ag, Ketua MUI Kota Padang, merupakan dosen dan guru besar di UIN Imam Bonjol. Tulisannya tersebar di beberapa media cetak dan aktif mengelola Duski Samad Institute. Salah satu bukunya yang sudah terbit, Konseling Sufistik (Grafindo Press Jakarta; 2017)

BURUKNYA RASISME

OLEH: DUSKI SAMAD Dosen UIN Imam Bonjol Terma buruknya rasisme ini menegaskan bahwa tidak sedikitpun adanya kebaikan pada rasisme. Rasisme adalah sama artinya memprotes Allah swt, menggugat sunatullah, mengingkari fitrah kemanusiaan dan melanggar hak-hak hidup yang dianugerahkan Allah pada setiap yang bernyawa. Buruknya rasisme meluas melampaui batas-batas wilayah, dan negara, bahkan rasisme itu...

PENGUATAN NASIONALISME MODAL SOSIAL KAMTIBMAS

Akhir-akhir ini muncul tindakan, gerakan, dan perilaku orang atau kelompok yang berpotensi melemahkan nasionalisme bangsa. Pertentangan antar kelompok masyarakat, perselisihan antara satu organisasi dengan organisasi lain, tindakan pengibaran bendera negara asing dalam wilayah Indonesia dengan tujuan provokatif adalah indikasi nyata melemahnya nasionalisme bangsa. Prilaku main hakim sendiri...

KOALISI KEWARASAN

Hari ini siapa saja tanpa disengaja sekalipun akan dengan mudah menerima informasi yang berpotensi menganggu kewarasan orang cerdas. Berita bohong, ujaran kebencian, perasaan benci dan malah ada yang sudah sampai menegasikan orang lain, kelompok lain, suku,  agama dan entitas yang berbeda dengannya adalah menjadi menu harian di media sosial yang menganggu kewarasan. Kecemasan terhadap meledaknya...

LAGAK RAYO

  Sempurnakanlah oleh mu bilangan Ramadhan dan bertakbir kepada Allah sesuai petunjuk-Nya, agar kamu dapat bersyukur (QS Albaqarah:185). Laisal id libasul jadid, wa aklul lazid, walakinul id taqwa yazid ( Idul fitri itu bukan karena baju baru dan makanan enak, tetapi saat taqwa bertambah).  Norma ayat di ateh dan kato bijak ko patuik diparahatikan dalam manyambuik datangnyo hari rayo. Habih...

LEBARAN ISLAMI

Lebaran kata terbanyak yang ditulis, dibaca dan diperbincangkan di bulan Mei dan Juni ini. Lebaran itu tradisi yang bermula dari merayakan 1 Syawal hari nan fitri. Ketika syariat Islam begitu membumi perayaan Idul Fitri sarat makna religi. Itulah sebabnya mudik lebaran dapat dikatakan wujud cinta fitri. Sungkem pada Abi dan  Ummi,  serta bersalaman memohon maaf atas kesalahan diri adalah wujud...

JIHAD TAQWA

 Kalimat takbir, tahmid dan tahlil yang dimundangkan umat Islam di hari idul fitri adalah  wujud syukur dan gembira hati sejak semalam menang mengendalikan diri sudah diperoleh. Kemenangan shaimin dan shaimat  dalam perang melawan kehendak nafsu dinamakan dengan jihad akbar. Jihad akbar ibarat peperangan bukanlah melawan musuh yang bisa diperdaya dengan siasat dan senjata. Yang kekuatannya dapat...

GADANG JIWA

Bangunlah jiwanya, bangunlah badannya untuk Indonesia Raya. Itu bunyi salah satu bait dalam lagu Indonesia Raya. Hebat dan dalam makna kato nan di pilih oleh pambuek lagu kabangsaan Indonesia, Wage Rudolf Soepratman, untuk menjadi cito-cito dan harapan nan ka di tuju oleh saluruh rakyat Indonesia. Mambangun jiwa harus labiah di dahulukan dari pado mambangun badan, karano jiwa adalah pangerak...

BUYA BASUREK

Judul Buya basurek iko kalua, karano takana carito maso lalu di jaman Ulando, bahubungan jo panghulu ado sabutan panghulu basurek. Panghulu basurek adalah ninik mamak nan pengesahanyo sebagai panghulu kaum di agiah surek dek pamarentahan Ulando. Padahal sah atau tidaknyo seorang ninik mamak manjadi panghulu di kaumnyo bukan dek karano surek Ulando tu, akan tetapi ditantuan dek kasapakatan...

AROK JO NIKMAT

Nikmat adolah pambarian Allah yg diagiahan kapado sagalo urang bahkan kapado sagalo makhluk Allah swt. Nikmat Allah swt itu basipaik umum dan laweh, untuk mamudahkan kahidupan yang diinginkannyo. Allah agiah manusia nyawo nan berasa dari Allah itu sendiri. Dibari pulo pandagaran, panglihatan dan hati, namun banyak urang nan indak basyukur atas nikmat Allah nan sangaik baharago tu. Allah swt...

SETAN NOW!

Judul setan jaman now mukasuiknyo adalah ulah dan karajo setan maso kini. Setan makluk jahek nan bantuk kajahatannyo menyasuaikan pulo jo kamajuan tehnologi nan sagalo internet kini ko. Setan itu sajak ado nabi inyo alah ado pulo. Sajak maso nabi Adam sampai zaman now kini ko karajo setan tatap merusak, mangoda dan manyasekan manusia.  Seperti nan disabuik  Allah SWT dalam firmannyo di bawahko...